Followers

Terungkap Oleh Teknologi, Bagaimana Firaun Ramses III di Bunuh


Budaya Mesir kuno masih saja memukau dunia hingga saat ini. Terlebih setelah terungkap melalui teknologi CT scan menjawab beberapa spekulasi teori bagaimana Firaun Ramses III meninggal. Firaun Ramses III adalah  firaun kedua dari dinasti Mesir kuno yang dianggap raja terbesar Mesir.

Photobucket

Sampai saat ini, bagaimana Ramses III meninggal telah lama diperdebatkan. Firaun kedua dari dinasti ke-20, ia diyakini telah memerintah Mesir 1186-1155 SM. Dokumen persidangan Papyrus menunjukkan bahwa pada tahun  1155 SM anggota dari  harem Ramses membuat kudeta pada kekuasaan Ramses III. Konspirasi ini dipimpin oleh Tiye, salah satu haremnya  dan putranya Pangeran Pentawere. Namun dari dokumen tidak dijelaskan lebih lanjut apakah konspirasi tersebut berhasil dijalankan. Hingga sekarang banyak teori menjelaskan cerita bagaimana upaya kudeta serta cara Ramses III meninggal. Teori mengatakan Ramses III terluka dan meninggal karena lukanya. Ada juga dikatakan Ramses tewas dengan cara yang tidak meninggalkan jejak di tubuhnya,melalui  praktisi sihir, yang mungkin juga telah menggunakan racun. Lain juga mengatakan bahwa gigitan dari ular berbisa adalah penyebab kematian raja, karena didekat mumi ditemukan jimat untuk melindungi dirinya dari ular di akhirat.


Untuk menyelesaikan sengketa tersebut, tim peneliti melakukan kajian kasus forensik pada mumi Ramses III dan sisa-sisa mumi tak dikenal seorang pria muda terkubur di dekatnya, diyakini Pangeran Pentawere. Dipimpin oleh Dr Albert Zink dari Institute for Mummies dan Iceman dari Akademi Eropa Bolzano / Bozen di Italia, tim melakukan analisis antropologi dan forensik dari kedua tubuh. Tim Arkelog melakukan  CT scan dan tes DNA pada mumi untuk menentukan penyebab kematian dan apakah kedua mumi ini  sebenarnya terkait. Para peneliti telah menggunakan teknik-teknik modern ilmu forensik untuk memecahkan misteri ribuan tahun-lama bagaimana raja Mesir Ramses III dibunuh. Scan mumi Firaun ini telah mengungkapkan luka yang luas dan mendalam di lehernya yang menunjukkan bahwa lehernya digorok dengan pisau tajam. Temuan akhirnya ini menjelaskan saat-saat akhir mengerikan Ramses ‘, lebih dari 3.000 tahun setelah pemerintahannya secara brutal.

Hasil scan Ramses III mengungkapkan luka dalam seukuran 2.7 inci di tenggorokannya tepat di bawah laring, mungkin disebabkan oleh pisau yang tajam – dan yang bisa menyebabkan kematian langsung, kata para peneliti. Mereka menulis dalam edisi terbaru dari British Medical Journal: “Trakea jelas dipotong dan ujung-ujungnya proksimal dan distal yang ditarik dan dipisahkan oleh sekitar 30 mm. “Sebuah luka kecil kortikal fokus pada permukaan anterior dari tubuh vertebral terlihat, di ketujuh vertebra serviks. “Oleh karena itu, semua organ di wilayah ini (seperti trakea, esofagus, dan pembuluh darah besar) putus. “Luas dan kedalaman luka menunjukkan bahwa hal itu bisa menyebabkan kematian Ramses III.”


Leher ditutupi oleh lapisan kerah linen tebal dari proses mumifikasi, yang telah mencegah peneliti dari mampu untuk memeriksa bagian ini sebelumnya. Dr Zink mengatakan , “Sebelum sekarang kita tahu apa-apa tentang nasib Ramses III. Orang-orang telah memeriksa tubuhnya sebelum dan telah melakukan radiografi tetapi mereka tidak melihat trauma apapun. Mereka tidak memiliki akses ke CT scan seperti yang kita lakukan.”

Sebuah jimat mata Horus juga ditemukan di dalam luka, yang peneliti mengatakan itu sangat mungkin dimasukkan ketika proses pembalsem Mesir kuno diyakini  selama proses mumifikasi untuk mempercepat penyembuhan di akhirat. Sementara analisis pada mumi tubuh pria yang lebih muda mengungkapkan usia antara 18 dan 20 tahun, sementara ada kesamaan DNA mengungkapkan bahwa ia mungkin anak dari Ramses III.

Dokumen menunjukkan bahwa pangeran Pentawere terlibat dalam konspirasi harem, dinyatakan bersalah di pengadilan, dan kemudian mengambil bunuh diri. Namun, analisis para peneliti dari mumi ditemukan adanya  dikompresi lipatan kulit di sekitar leher, menunjukkan jika itu adalah mayat Pentawere, kemungkinan kematian karena dicekik.  Tubuh itu kemudian di tutup dengan kulit kambing, yang menjelaskan bahwa tubuhnya diperlakukan tidak menggunakan prosedur pemakaman anggota kerajaan. Bisa jadi ini adalah bukti hukumannya dengan mendapat perlakuan buruk untuk menjadi mumi.

Analisis DNA juga mengungkapkan bahwa mumi berbagi garis keturunan orangtua yang sama, ‘ini memberi kesan bahwa mereka adalah ayah dan anak’, kata para peneliti. Para penulis percaya bahwa mumi manusia yang tidak diketahui namanya merupakan kandidat kuat sebagai Pangeran Pentawere.

Pada akhirnya, mahkota diteruskan ke penerus raja yang ditunjuk: putra sulungnya, Ramses IV.

Mengenal sedikit tentang Ramses III

Ramses III, Firaun kedua dari Dinasti ke-20, dianggap yang raja  besar terakhir dari Kerajaan dan memegang otoritas besar atas Mesir.  Selama 31 tahun pemerintahannya, dari 1186 sampai 1155BC, Mesir dilanda oleh penjajah asing dan mengalami awal dari kesulitan ekonomi dan perselisihan internal yang akhirnya akan mengarah pada runtuhnya Dinasti 20. Dalam Tahun ke 8 pemerintahannya, Rakyat Laut menyerbu Mesir melalui darat dan laut, tetapi dilawan dalam dua pertempuran di darat dan pertempuran laut. Dia juga dipaksa untuk melawan invasi suku Libya dalam dua kampanye utama di Delta Barat Mesir  di Tahun ke 6 dan tahun ke 11. Biaya berat pertempuran perlahan menghabiskan harta Mesir dan memberikan kontribusi terhadap penurunan bertahap dari Kekaisaran Mesir di Asia. Tingkat keparahan dari kesulitan ini juga ditekankan oleh fakta bahwa buruh mogok yang tercatat dalam sejarah terjadi selama Tahun 29 pemerintahan Ramses ‘.


via: kaskus.co.id

Terungkap Oleh Teknologi, Bagaimana Firaun Ramses III di Bunuh
Anda sedang membaca artikel Terungkap Oleh Teknologi, Bagaimana Firaun Ramses III di Bunuh dengan url : http://sigithermawan12.blogspot.com/2012/12/terungkap-oleh-teknologi-bagaimana.html
Dapatkan Artikel Terbaru Gratis!! Masukan Email Kamu Disini :
Terima Kasih
Comments
0 Comments

0 komentar :

Post a Comment

budayakan berkomentar sopan dan edukatif...

Baca Juga

 
Tahukah Kamu »